Tanda dan gejala sifilis berhubungan dengan tahap infeksi. Tahap pertama melibatkan munculnya luka yang tidak menimbulkan rasa sakit pada alat kelamin, rektum, atau mulut. Setelah sakit sembuh, tahap kedua biasanya akan bermanifestasi dengan ruam. Akhirnya, setelah waktu yang lama tanpa gejala, tahap ketiga bisa tiba-tiba berkembang, menyebabkan kerusakan parah pada otak, saraf, mata, atau jantung.

Karena gejala sifilis seringkali tidak spesifik (atau mirip dengan kondisi lain seperti psoriasis , wasir , dan sariawan ), infeksi terkadang terlewat dan tidak diobati. Karena alasan inilah sifilis sering disebut sebagai “peniru hebat”.

Apa sifilis terlihat dan terasa seperti perubahan saat berkembang, dan dapat bervariasi di antara jenis yang berbeda.

Sifilis primer
Sifilis primer biasanya akan mulai dengan munculnya chancre mulai dari 10 hingga 90 hari setelah paparan awal (rata-rata 21 hari). 1 Luka akan berkembang pada titik kontak, paling sering di leher rahim, vagina, penis, anus, rektum, atau mulut.

Mungkin ada satu atau lebih lesi dengan ukuran mulai dari seperdelapan inci hingga satu inci atau lebih. Karena luka tidak menimbulkan rasa sakit, luka ini dapat dengan mudah terlewatkan jika terinternalisasi. Kelenjar getah bening juga bisa membengkak , biasanya di dekat tempat infeksi.

Tanpa pengobatan , chancre akan sembuh dalam waktu tiga sampai enam minggu. 2

Sifilis Sekunder
Jika tidak diobati, infeksi primer akan berkembang menjadi sifilis sekunder. Gejala biasanya muncul dalam dua hingga delapan minggu setelah munculnya chancre. 2 Selama tahap ini, seseorang mungkin merasa sakit dan mengalami demam, sakit tenggorokan, kelelahan, penurunan berat badan, dan sakit kepala. Pembengkakan umum pada kelenjar getah bening ( limfadenopati umum ) juga sering terjadi.

Salah satu gejala sifilis sekunder yang lebih khas adalah ruam tidak gatal yang meluas di batang tubuh, penis lecet, tungkai, dan (yang paling jelas) di telapak tangan dan telapak kaki.

Munculnya ruam bisa sangat bervariasi. Lesi mungkin datar atau menonjol, bersisik atau seperti sarang , dan bahkan dapat bermanifestasi dengan lepuh berisi nanah (pustula). Apa pun bentuknya, lesi sangat mudah menular dan dapat dengan mudah menularkan penyakit ke orang lain.

Gejala lainnya termasuk kerontokan rambut yang tidak dapat dijelaskan (alopecia sifilis) dan lesi retak di sudut mulut (fisura cheilitis).

Sifilis sekunder juga dapat bermanifestasi dengan cara yang jarang, tidak biasa, dan bervariasi yang memengaruhi hati, ginjal, tulang, dan sistem saraf pusat.

Gejala sifilis sekunder biasanya akan sembuh tanpa pengobatan dalam beberapa minggu atau bulan. 3

Sifilis laten
Sifilis laten adalah infeksi tahap ketiga yang ditandai dengan relatif tidak adanya gejala tetapi tes darah positif. Ini selanjutnya dibagi menjadi dua tahap:

Sifilis laten awal adalah periode kurang dari satu tahun sejak tes darah terakhir. Gejala sekunder terkadang bisa kambuh selama fase laten awal.
Sifilis laten lanjut adalah periode lebih dari satu tahun sejak tes darah terakhir. Itu bisa berlangsung selama bertahun-tahun bahkan puluhan tahun tanpa tanda-tanda penyakit.

baca juga : benjolan di penis

Meskipun infeksi dapat ditularkan selama tahap laten awal, infeksi ini cenderung tidak terjadi selama tahap latensi selanjutnya. 2 Durasi latensi sangat bervariasi, dan ilmuwan tidak yakin mengapa.

Salah satu faktor yang diketahui mempercepat perkembangan adalah koinfeksi HIV . Di satu sisi, luka chancre terbuka memberi HIV jalan yang mudah ke dalam tubuh. Di sisi lain, memiliki HIV dan sifilis bersama-sama meningkatkan risiko komplikasi stadium akhir bahkan selama tahap awal infeksi.

Sifilis tersier
Sifilis tersier adalah tahap infeksi yang paling serius dan ditandai dengan tiga komplikasi utama:

Sifilis gummatosa menyebabkan pembentukan lesi lunak seperti tumor yang disebut gumma. Lesi non-kanker ini dapat menyebabkan luka ulseratif yang besar pada kulit dan mulut, serta mengikis jaringan jantung, hati, otot, tulang, dan organ vital lainnya. Gejala biasanya berkembang antara tiga dan 10 tahun setelah terinfeksi.

Sifilis kardiovaskular dapat menyebabkan peradangan parah pada aorta dan perkembangan aneurisma aorta (pembengkakan dan melemahnya dinding aorta). Biasanya terjadi 10 sampai 30 tahun setelah infeksi awal. 3
Neurosifilis mempengaruhi sistem saraf pusat dan biasanya berkembang dalam empat sampai 25 tahun setelah infeksi. Sementara beberapa orang akan tetap bebas gejala, yang lain mungkin mengalami gejala neurologis yang parah termasuk meningitis (radang selaput yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang) atau tabes dorsalis (suatu kondisi yang ditandai dengan nyeri saraf, kehilangan keterampilan motorik, gangguan penglihatan, tuli, dan inkontinensia). Kejang, perubahan kepribadian, halusinasi, demensia , skizofrenia, dan stroke juga dapat terjadi. 4
Meskipun infeksi sifilis dapat diobati selama tahap tersier, kerusakan apa pun yang terjadi pada jantung, ginjal, dan organ lain mungkin bersifat permanen dan menyebabkan gagal organ tahap akhir. Perawatan ditentukan oleh jenis dan tingkat kerusakan.

Sifilis tidak menular selama tahap tersier.  

Komplikasi pada Bayi Baru Lahir
Sifilis kongenital adalah kondisi serius di mana ibu hamil dengan sifilis menularkan T. pallidum ke bayinya yang sedang berkembang.

Sifilis yang tidak diobati selama kehamilan terkadang dapat menyebabkan keguguran atau lahir mati.

baca juga : penis gatal 

Dari bayi yang lahir dengan sifilis, sebanyak dua pertiga tidak akan mengalami gejala selama beberapa tahun pertama kehidupan. 6 Jika tidak diobati, gejalanya mungkin termasuk:

Pembesaran hati dan limpa
Petechia (bintik kulit keunguan yang disebabkan oleh kapiler pecah)
Tetes hidung yang banyak (dikenal sebagai “snuffles” sifilis) dengan

  1. keluarnya lendir yang sangat menular
  2. Neurosifilis
  3. Peradangan paru-paru
  4. Penyakit kuning (kulit dan mata menguning)
  5. Kejang

Pada usia 2 tahun, anak tersebut mungkin memiliki kelainan bentuk wajah atau fisik yang khas dan gangguan sensorik yang signifikan, termasuk:

  1. Gigi depan atas yang tumpul (dikenal sebagai gigi Hutchinson)
  2. Runtuhnya bagian tulang hidung (hidung pelana)
  3. Tulang rahang yang menonjol dan rahang atas yang menyempit
  4. Tulang depan tengkorak yang menonjol (frontal bossing)Lutut bengkak
    Membungkuk tulang kering (saber shins)
  5. Peradangan dan jaringan parut pada kornea (keratitis interstisial)
  6. Glaukoma
  7. Ketulian
  8. Keterlambatan perkembangan

Kematian terkait pada anak-anak ini paling sering disebabkan oleh pendarahan paru-paru.

Kapan Mengunjungi Dokter
Karena gejala sifilis mudah terlewatkan atau salah didiagnosis, Anda perlu mengambil tindakan bahkan jika Anda curiga Anda telah terinfeksi.

Jika Anda pernah atau pernah berisiko terpapar seksual — baik karena hubungan seks tanpa kondom, memiliki banyak pasangan, atau HIV-positif — Anda perlu mempertimbangkan untuk menjalani skrining PMS apakah Anda memiliki gejala atau tidak.

Selain itu, resolusi gejala tidak boleh dianggap sebagai tanda infeksi telah sembuh. Jika ragu, bantulah diri Anda sendiri dan lakukan pengujian. Tesnya mudah dan biasanya dapat memberikan hasil dalam beberapa hari kerja. Segera lakukan pengobatan sifilis sebelum terjadi komlikasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *